Keutamaan dan Tata Cara Shalawat untuk Nabi -shallallahu alaihi wasallam- (Bag. 2 dari 5 tulisan)

Murottal Files.islamdownload.net To Search Type And Hit Enter Aaaaaaaa Tata Cara Adzan Solawat

Makna Shalawat

Shalawat Allah untuk nabi-Nya shallallahu alaihi wasallam ditafsirkan sebagai pujian Allah untuk beliau shallallahu alaihi wasallam di sisi para malaikat. Sedang shalawat malaikat untuk nabi shallallahu alaihi wasallam ditafsirkan sebagai doa mereka untuk beliau shallallahu alaihi wasallam. Hal ini disebutkan oleh Abul ‘Aliyah sebagaimana nukilan imam al-Bukhariy dalam Shahih beliau pada bab “Innallaha wa malaa-ikatahu yushalluun ala an-nabiy yaa ayyuhalladziina aamanuu shalluu alaihi wasallimu tasliima.”

Setelah menyebutkan tafsir Abul Aliyah, imam al-Bukhariy menyebutkan nukilan perkataan Ibnu ‘Abbas tentang tafsir shalawat para malaikat untuk nabi shallallahu alaihi wasallam. Ibnu Abbas berkata:

يصلون يبركون أي يدعون له بالبركة

“Para malaikat itu bershalawat yaitu mendoakan keberkahan untuk beliau shallallahu alaihi wasallam.”

Shalawat Allah untuk nabi shallallahu alaihi wasallam juga ditafsirkan sebagai ampunan dan rahmat untuk beliau shallallahu alaihi wasallam. Ini sebagaimana dinukil al-Hafidz Ibnu Hajar dalam Fath al-Bariy. Setelah menyebutkan tafsiran tersebut, Ibnu Hajar berkata:

“Pendapat yang lebih tepat adalah apa disebutkan oleh Abul ‘Aliyah bahwa makna shalawat Allah untuk nabi shallallahu alaihi wasallam adalah pujian dan peagungan-Nya untuk beliau shallallahu alaihi wasallam. Sementara shalawat para malaikat dan makhluk lainnya untuk beliau nabi shallallahu alaihi wasallam adalah permintaan mereka (kepada Allah -pen) berupa tambahan pujian dan peagungan-Nya, bukan pujian dan peagungan semata.”

Ibnu Hajar juga berkata:

“Al-Hulaimiy berkata dalam asy-Syu’ab: “Makna shalawat untuk nabi shallallau alaihi wasallam adalah peagungannya. Sehingga makna ungkapan kita “Allahumma shalli ala Muhammad” yaitu “agungkanlah Muhammad.” Makna peagungan untuk beliau di dunia adalah ditinggikannya penyebutan nama beliau, penampakan agamanya, dan keberlangsungan syariatnya. Sedang peagungan beliau di akhirat bermakna pahala yang mengalir, syafaat untuk umatnya dan kedudukan beliau yang tinggi. Inilah makna firman Allah: ‘shallu alaihi’ yaitu berdoalah kepada Rabb kalian untuk memberikan shalawat kepada beliau shallallahu alaihi wasallam.””

Ibnul Qayyim berkata dalam kitabnya Jalaa-u al-Afham fiy ash-Shalati wa as-Salam ‘ala Khairil Anam pada pemaparan penjelasan shalawat Allah dan malaikat-Nya kepada Rasulullah shallallahu alaihi wasallam:

“Shalawat yang diperintahkan di dalamnya  (ayat di surat al-Ahzab -ed) adalah permintaan kepada Allah tentang apa yang Allah kabarkan yaitu berupa shalawat Allah dan para malaikat-Nya yang bermakna pujian kepada beliau shallallahu alaihi wasallam, penampakkan keutamaan dan kemuliaan beliau. Ayat tersebut mengandung kabar dan permintaan. Permintaan dan doa tersebut dari kita dinamakan shalawat karena dua hal.

Pertama karena mengandung pujian orang yang bershalawat dengan penyebutan keagungan, keutamaan dan kecintaan terhadap beliau sebab pada ayat tersebut mengandung tuntutan dari Allah. Kedua, karena mengandung doa kita kepada Allah untuk bershalawat kepada beliau shallallahu alaihi wasallam. Maka shalawat Allah sendiri adalah pujian-Nya untuk meninggikan penyebutan nama beliau shallallahu alaihi wasallam dan kedekatannya. Dan shalawat kita kepada beliau shallallahu alaihi wasallam adalah permintaan kita kepada Allah agar melakukan hal tersebut.”

Adapun makna taslim (salam) teruntuk nabi shallallahu alaihi wasallam telah disebutkan oleh al-Fairuz Abadiy dalam kitabnya as-Shalaatu wal Bisyr fiy as-Shalati ‘ala Khairil Basyar:

“Maknanya adalah as-Salaam yang merupakan salah satu nama Allah, yaitu sebuah makna yang tak kosong dari kebaikan dan keberkahan serta selamat dari keburukan/bencana dan sesuatu yang dibenci. Maka as-Salaam adalah salah satu nama Allah. Hanya disebut pada perkara-perkara yang diharapkan berpadunya kebaikan dan keberkahan serta terangkatnya kerusakan dari perkara tersebut.

Salam juga bisa dimaknai bahwa ketetapan Allah untukmu berupa keselamatan yaitu engkau selamat dari cacian dan kekurangan. Ketika engkau katakan ‘Ya Allah, berilah salam kepada Muhammad’ sejatinya engkau mengatakan ‘Ya Allah tuliskanlah keselamatan untuk Muhammad dari kekurangan pada dakwah, umat dan penyebutan namanya.’ Maka dakwah beliau semakin berkualitas sepanjang hayat beliau, umatnya semakin banyak dan penyebutan nama beliau semakin ditinggikan.”

Tata Cara Bershalawat

Tata cara bershalawat telah dijelaskan oleh nabi shallallahu alaihi wasallam ketika beliau ditanya para sahabat tentang hal ini. Tata cara ini tertera melalui jalur hadits yang beragam dari para sahabat radhiyallahu ‘anhum. Aku akan menyebutkan disini riwayat dalam as-Shahihain (al-Bukhariy dan Muslim) atau salah satunya.

Imam al-Bukhari, pada Kitab al-Anbiya’ dalam Shahih beliau, menyebutkan dari Abdurrahman bin Abu Laila berkata, “Ka’ab bin Ujrah menemuiku lalu berkata: ‘Maukah engkau kusebutkan sesuatu yang aku dengar dari nabi shallallahu alaihi wasallam.’ Aku katakan, ‘iya.’ Maka ia memberitahukan aku. Dia berkata, ‘aku bertanya kepada Rasulullah. Kukatakan, ‘wahai Rasulullah, bagaimana cara bershalawat kepada kalian ahlul bait karena Allah telah mengajarkan kami mengucapkan salam (kepadamu). Beliau shallallahu alaihi wasallam berkata:

قولوا : اللهم صل على محمد وعلى آل محمد كما صليت على إبراهيم وعلى آل إبراهيم إنك حميد مجيد اللهم بارك على محمد وعلى آل محمد كما باركت على إبراهيم وعلى آل إبراهيم إنك حميد مجيد

“Ucapkanlah:

‘allahumma shalli ala Muhammad wa ‘ala aali Muhammad kamaa shallaita ‘ala Ibrahim wa ‘ala aali Ibrahim innaka hamid majid. Allahumma baarik ‘ala Muhammad wa ‘ala aali Muhammad kamaa baarakta ‘ala Ibrahim wa ‘ala aali Ibrahim innaka hami majid.’

(Ya Allah, anugerahkanlah shalawat teruntuk Muhammad dan keluarga Muhammad sebagaimana Engkau telah menganugerahkan shalawat untuk Ibrahim dan keluarga Ibrahim. Engkau sejatinya Maha Terpuji lagi Mulia. Ya Allah, berkahilah Muhammad dan keluarga Muhammad sebagaimana Engkau telah berkahi Ibrahim dan keluarga Ibrahim. Engkau sejatinya Maha Terpuji lagi Mulia).”

Imam al-Bukhariy juga membawakan hadits Ka’ab ibn ‘Ujrah dalam Shahih beliau pada Kitab at-Tafsir, tepatnya pada tafsir surat al-Ahzab dengan redaksi:

قيل يا رسول الله أما السلام عليك فقد عرفناه فكيف الصلاة عليك قال قولوا اللهم صلى على محمد وعلى آل محمد كما صليت على آل إبراهيم إنك حميد مجيد . اللهم بارك على محمد وعلى آل محمد كما باركت على آل إبراهيم إنك حميد مجيد

“Ditanyakan kepada Rasulullah shallallahu alaihi wasallam, “Adapun salam untukmu, kami telah mengetahuinya. Lantas bagaimana dengan shalawat untukmu?” Beliau menjawab, “Katakanlah:

Allahumma shalli ala Muhammad wa ‘ala aali Muhammad kamaa shallaita ‘ala Ibrahim innaka hamid majid. Allahumma baarik ‘ala Muhammad wa ‘ala aali Muhammad kamaa baarakta ‘ala Ibrahim innaka hamid majid.’

(Ya Allah, anugerahkanlah shalawat teruntuk Muhammad dan keluarga Muhammad sebagaimana Engkau telah menganugerahkan shalawat untuk Ibrahim. Engkau sejatinya Maha Terpuji lagi Mulia. Ya Allah, berkahilah Muhammad dan keluarga Muhammad sebagaimana Engkau telah berkahi Ibrahim. Engkau sejatinya Maha Terpuji lagi Mulia).”

Hadits di atas ini dikeluarkan juga oleh al-Bukhariy pada Kitab ad-Da’waat dalam Shahih beliau. Demikian juga Muslim meriwayatkan hadits ini dari Ka’ab bin ‘Ujrah radhiyallahu anhu melalui jalur yang beragam dari Ka’ab.

Dalam Shahihnya, tepatnya pada Kitab ad-Da’awaat, imam al-Bukhariy meriwayatkan dari Abu Sa’id al-Khudriy berkata:

قلنا : ” يا رسول الله هذا السلام عليك فكيف نصلي قال قولوا اللهم صل على محمد عبدك ورسولك كما صليت على إبراهيم وبارك على محمد وآل محمد كما باركت على إبراهيم وآل إبراهيم ”

“Kami berkata: ‘Wahai Rasulullah. Inilah salam untukmu. Lantas bagaimana cara kami bershalawat.’ Beliau berkata: Ucapkanlah,

“Allahumma shalli ‘ala Muhammad ‘abdika warasulika kamaa shallaita ‘ala Ibrahim. Wa baarik ala Muhammad wa ‘ala aali Muhammad kamaa baarakta ‘ala Ibrahim wa ‘ala aali Ibrahim.

(Ya Allah, anugerahkanlah shalawat teruntuk Muhammad, nabi dan rasul-Mu sebagaimana Engkau telah menganugerahkan shalawat untuk Ibrahim. Berkahilah Muhammad dan keluarga Muhammad sebagaimana Engkau telah berkahi Ibrahim dan keluarga Ibrahim).”

Imam al-Bukhariy meriwayatkan dalam Shahihnya pada Kitab al-Anbiya’, dari Abu Humaid as-Sa’adiy radhiyallahu anhu bahwa sahabat bertanya:

يا رسول الله كيف نصلي عليك فقال رسول الله صلى الله عليه وسلم : ” قولوا اللهم صل على محمد وأزواجه وذريته كما صليت على آل إبراهيم وبارك على محمد وأزواجه وذريته كما باركت على آل إبراهيم إنك حميد مجيد

“Wahai Rasulullah, bagaimana cara kami bershalawat untukmu?” Rasulullah shallallahu alaihi wasallam menjawab: Ucapkanlah,

“Allahumma shalli ‘ala Muhammad wa azwajihi wa dzurriyyatihi kamaa shallaita ‘ala aali Ibrahim. Wa baarik ‘ala Muhammad wa azwajihi wa dzurriyatihi kamaa baarakta ‘ala aali Ibrahim innaka hamid majid.

(Ya Allah berikanlah shalawat kepada Muhammad, istri-istri dan keturunannya sebagaimana Engkau memberi shalawat untuk keluarga Ibrahim. Berkahilah Muhammad, istri-istri dan keturunannya sebagaimana Engkau berkahi keluarga Ibrahim. Engkau sejatinya Maha Terpuji lagi Mulia).”

Imam al-Bukhariy juga meriwayatkan hadits di atas dari Abu Humaid as-Sa’adiy pula dalam Kitab al-Da’awaat dengan redaksi yang semisal dengan redaksi di atas. Demikian pula imam Muslim meriwayatkan hadits di atas dari Abu Humaid radhiyallahu ‘anhu dalam Shahih beliau.

Imam Muslim, dalam Shahih beliau, meriwayatkan dari Abu Mas’ud al-Anshariy radhiyallahu ‘anhu berkata:

أتانا رسول الله صلى الله عليه وسلم ونحن في مجلس سعد بن عبادة فقال له بشير بن سعد : أمرنا الله تعالى أن نصلي عليك فكيف نصلي عليك قال فسكت رسول الله صلى الله عليه وسلم حتى تمنينا أنه لم يسأله ثم قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : قولوا اللهم صلى على محمد وعلى آل محمد كما صليت على إبراهيم وبارك على محمد وعلى آل محمد كما باركت على آل إبراهيم في العالمين إنك حميد مجيد والسلام كما علمتم

“Rasulullah shallallahu alaihi wasallam mendatangi kami saat kami berada di majelis Sa’ad bin ‘Ubadah. Basyir bin Sa’ad lantas bertanya kepada beliau shallallahu alaihi wasallam, “Allah memerintahkan kami untuk bershalawat untukmu. Lantas bagaimana cara kami bershalawat untukmu?” Rasulullah shallallahu alaihi wasallam menjawab: Sebagaimana kalian ketahui, ucapkanlah,

“Allahumma shalli ‘ala Muhammad wa ‘ala aali Muhammad kamaa shallaita ‘ala aali Ibrahim. Wa baarik ‘ala Muhammad wa ‘ala aali Muhammad kamaa baarakta ‘ala aali Ibrahim fiy al’alamiin innaka hamid majid.

(Ya Allah berikanlah shalawat untuk Muhammad dan keluarga Muhammad sebagaimana Engkau telah memberi shalawat untuk kelurga Ibrahim. Dan berkahilah Muhammad dan keluarga Muhammad sebagaimana Engkau berkahi keluarga Ibrahim di semesta. Engkau sejatinya Maha Terpuji lagi Mulia).”

Inilah riwayat-riwayat dalam as-Shahihain (al-Bukhariy dan Muslim) atau salah satunya. Semuanya bersumber dari empat sahabat, yaitu Ka’ab bin ‘Ujrah, Abu Sa’id al-Khudriy, Abu Humaid bin Sa’adiy dan Abu Mas’ud al-Anshariy. Imam al-Bukhariy dan Muslim sepakat dalam meriwayatkan hadits (tentang tema ini -ed) dari Ka’ab dan Abu Humaid. Hanya al-Bukhariy yang meriwayatkan dari Abu Sa’id sementara yang meriwayatkan dari Abu Mas’ud hanya imam Muslim.

Selain imam al-Bukhariy dan Muslim, imam lainnya juga meriwayatkan hadits dari keempat sahabat tersebut. Abu Daud, at-Tirmidziy, an-Nasa’i, Ibnu Majah, Ahmad dan ad-Darimiy meriwayatkan hadits di atas dari Ka’ab bin ‘Ujrah. An-Nasa-iy dan Ibnu Majah meriwayatkan dari Abu Sa’id al-Khudriy. Abu Daud, an-Nasa-iy dan Ibnu Majah meriwayatkan dari Abu Humaid.  Abu Daud, an-Nasa-iy dan ad-Darimiy meriwayatkan dari Abu Mas’ud al-Anshariy.

Selain keempat sahabat di atas, hadits tentang tata cara bershalawat juga diriwayatkan dari para sahabat lainnya, seperti Thalhah bin Ubaidillah, Abu Hurairah, Buraidah bin al-Hushaib dan Ibnu Mas’ud radhiyallahu anhum.

Tata cara shalawat yang dijelaskan Rasulullah shallallahu alaihi wasallam kepada sahabatnya saat mereka bertanya ini adalah cara terbaik dan merupakan redaksi terlengkap dalam mengucapkan shalawat kepada nabi shallallahu alaihi wasallam karena mengandung gabungan antara shalawat kepada nabi shallallahu alaihi wasallam beserta keluarga beliau dengan shalawat teruntuk Ibrahim beserta keluarga beliau.

Di antara ulama yang merinci tata cara bershalawat yang merupakan jawaban nabi shallallahu alaihi wasallam kepada sahabat beliau adalah al-Hafidz Ibnu Hajar dalam Fath al-Bariy. Beliau berkata dalam kitabnya tersebut (11/166):

“Dari penjelasan nabi shallallahu alaihi waallam kepada para sahabat, saat beliau ditanya tata cara bershalawat, dapat disimpulkan bahwa jawaban beliau shallallahu alaihi wasallam adalah tata cara yang paling afdhal dalam bershalawat kepada beliau. Ini dikarenakan, beliau shallallahu alaihi wasallam tidak memilih sesuatu untuk dirinya sendiri kecuali sesuatu yang paling baik dan mulia. Terlebih lagi jika seseorang bersumpah untuk bershalawat untuk nabi shallallahu alaihi wasallam dengan shalawat terbaik maka jalan kebaikan adalah merealisasikan sumpahnya itu.”

Ibnu Hajar kemudian bahwa imam an-Nawawiy menjelaskan hal yang sama dalam kitabnya ar-Raudhah. Imam an-Nawawiy menyebutkan tata cara lain untuk mendapat kebaikan sumpah tersebut. Imam an-Nawawiy berkata:

“Dan yang didasari dalil adalah bahwasanya realisasi dalam sumpah tersebut didapati (dengan redaksi shalawat) yang tertera dalam hadits Abu Hurairah radhiyallahu anhu, berdasarkan sabda nabi shallallahu alaihi wasallam, “siapa yang suka diberikan pahala sempurna saat bershalawat untuk kami, hendaklah ia mengucapkan: Ya Allah, berilah shalawat untuk nabi Muhammad, istri-istrinya yaitu ummahat al-mukminin, keturunan dan ahlu baitnya sebagaimana Engkau memberikan shalawat untuk Ibrahim.. .(al-Hadits).””

Para salaf, termasuk ahli hadits, menyebutkan dua ungkapan singkat dalam bershalawat ketika disebut nama beliau shallallahu alaihi wasallam, yaitu “Shallallahu alaihi wasallam” dan “alaihi ashshalatu wassalam.” Dua redaksi shalawat ini tertera penuh dalam kitab-kitab hadits. Bahkan mereka, dalam kitab-kitab karya mereka sendiri, menuliskan nasehat-nasehat agar perhatian dengan shalawat dengan redaksi lengkap yang mengandung salam dan shalawat kepada Rasulullah shallallahu alaihi wasallam.

Ibnu Shalah, dalam kitabnya Ulum al-Hadits, mengatakan:

“Sudah seyogyanya bagi seorang penulis hadits agar perhatian dengan penulisan shalawat untuk Rasulullah shallallahu alaihi wasallam saat penyebutan nama beliau. Dia tak boleh merasa jenuh menulis shalawat kembali saat penyebutan nama beliau shallallahu alaihi wasallam terulang karena hal itu termasuk faidah terbesar yang dilalaikan penuntut ilmu hadits. Dia yang melalaikan hal ini termasuk hal yang diharamkan. . . Dan hendaknya seseorang, dalam penulisan shalawat, menghindari diri dari dua hal. Pertama, meringkas shalawat dengan simbol satu atau dua huruf. Kedua, meringkasnya dengan kalimat singkat “Wasallam” walaupun ini didapati pada sebagian tulisan ulama klasik.”

Imam an-Nawawiy dalam al-Adzkar menyebutkan:

إذا صلى على النبي صلى الله عليه وسلم فليجمع بين الصلاة والتسليم ولا يقتصر على أحدهما فلا يقل ( صلى الله عليه ) فقط ولا ( عليه السلام ) فقط

“Jika seseorang bershalawat kepada nabi shallallahu alaihi wasallam hendaklah menggabungkan shalawat dan salam (dalam redaksi shalawatnya -pen). Dia tidak boleh menyebutkan salah satu saja. Maka tidak boleh mengatakan ‘shallallahu alaihi’ saja atau ‘alaihissalam’ saja.”

Ibnu Katsir juga menukil hal yang sama dalam penutup tafsirnya tentang ayat dalam surat al-Ahzab. Lalu Ibnu Katsir mengomentari:

“Dan yang dikatakan imam an-Nawawiy disarikan dari sebuah ayat mulia yaitu: ‘wahai orang-orang beriman, bershalawatlah kalian untuk nabi dan berilah salam penghormatan.’ Maka yang lebih utama adalah mengucapkan ‘shallallahu alaihi wasallam.'”

Al-Fairuz Abadiy mengatakan:

“Seseorang tidak sepatutnya memberikan simbol untuk shalawat sebagaimana yang dilakukan sebagian orang malas, bodoh dan pelajar yang awam. Mereka menyimbolkan (صلعم) sebagai singkatan dari ‘shallallahu alaihi wasallam.'”

_
Bersambung. . .

___
Diterjemahkan dari www.saaid.net

Penyusun: Syaikh Abdul Muhsin al-Hamad al-‘Abbad

Penerjemah: Yani Fahriansyah

Solawat Nabi Cara Shalawat Shallallahu Ala Wasalam Tata Cara Bershalawat Tata Cara Membaca Shalawat Dan Salam Tulisan Sholallah Ala Muhammad

Yani Fahriansyah, S.Pd

Lulusan S-1 Pendidikan Matematika (FKIP) Universitas Mataram, Nusa Tenggara Barat. Aktif belajar bahasa Arab semasa kuliah Pend. Matematika di Mataram. Kini menempuh kuliah di Jami'ah al-Imam Muhammad bin Su'ud, Riyadh, cabang Jakarta (LIPIA). Tercatat sebagai salah satu kontributor di muslim.or.id

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *